Jumat, 07 Januari 2011

GAYA BAHASA

A.    Pengertian
Gaya bahasa atau majas adalah cara khas dalam menyatakan pikiran dan perasaan dalam bentuk tulisan atau lisan. Kekhasan dari gaya bahasa ini terletak pada pemilihan kata-katanya yang tidak secara langsung menyatakan makna yang sebenarnya.
B.    Ragam Gaya Bahasa
Beberapa ragam majas dapat dikelompokkan menjadi empat kelompok, yaitu:
a.    Gaya bahasa perbandingan, terdiri dari: Metafora, personifikasi, asosiasi, alegori, parable, metonomia, litotes, sinekdopke (dibagi menjadi 2, pares pro toto dan totem pro tate), eupisme, hiperbola, alusio, antonomasia, perifrase, simile, sinestesia, aptronim, hipokorisme, dipersonifikasi, disfemisme, fabel, eponym, dan simbolik.
b.    Gaya bahasa sindiran, terdiri dari: Ironi, sinisme, sarkasme, innuendo, dan satire.
c.    Gaya bahasa penegasan, terdiri dari: Pleonasme, repetisi, paralelisme, klimaks, anti-klimaks, inversi, elepsi, retoris, koreksio, asimdeton, polisindeton, interupsi, eksklamasio, enumerasio, preterito, apofagis, pararima, aliterasi, tautologi, sigmatisme, antanaklasis, alonim, kolokasi, silepsis, dan zeugma.
d.    Gaya bahasa pertentangan, terdiri dari: Paradoks, oksimoron, antithesis, kontradiksio interminis, anakronisme.

I.    Gaya bahasa perbandingan
1.     Metafora
Adalah majas yang memperbandingkan suatu benda dengan benda lain. Kedua benda yang diperbandingkan itu mempunyai sifat yang sama.
Contoh-contoh:
•    Dewi malam telah keluar dari peradaannya (dewi malam = bulan)
•    Mereka telah menjadi sampah masyarakat (sampah masyarakat = manusia-manusia yang takberguna dalam masyarakat)
•    Semangatnya berkobar-kobar untuk meneruskan perjuangannya (berkobar-kobar = semangat yang hebat diumpamakan dengan nyala api).

2.    Personifikasi
Adalah majas yang menerapakan sifat-sifat manusia terhadap benda mati.
Contoh-contoh:
Saat ku melihat rembulan, dia seperti tersenyum kepadaku seakan-akan aku merayunya.
•    Badai menderu-deru.
•     Lautan mengamuk.
•     berkata bahwa perbuatan ini tak boleh dilakukannya.
•    Angin melambai-lambai.
•    Deru ombak memanggil-manggil para pemuda harapan bangsa.

3.    Asosiasi
Gaya bahasa ini memberikan perbandingan terhadap sesuatu benda yang sudah disebutkan. Perbandingan itu menimbulkan asosiasi terhadap banda sehingga gambaran tentang benda atau hal yang disebutkan itu menjadi lebih jelas.
Contoh-contoh:
•    Semangatnya keras bagai baja.
•    Pikirannya kusut bagai benang dilanda ayam.
•    Suaranya merdu bagai buluh perindu.

4.    Metonomia
Apabila sepatah kata atau sebuah nama yang berasosiasi dengan suatu benda dipakai untuk menggantikan benda yang dimaksud.
Contoh-contoh:
•    Ayah selalu mengisap Djarum Super (Djarum Super adalah merk rokok). Mengisap Djarum Super artinya mengisap rokok merk Djarum Super.
•    Pak guru mengendarai Kijang (Kijang adalah jenis mobil). Mengendarai Kijang artinya mengendarai mobil jenis Kijang
•    Ayah mengendarai Vespa (Vespa adalah merk skuter). Mengendarai Vespa artinya mengendarai skuter merk Vespa.

5.    Litotes
Apabila kita menggunakan kata yang berlawanan artinya dengan yang dimaksud dengan merendahkan diri terhadap orang yang berbicara.
Contoh-contoh:
•    Sekali-kali datanglah ke gubuk reyotku.
•    Wanita itu parasnya tidak jelek.
•    Akan kutunggu engkau di bilikku yang kumuh di desa.

6. Hiperbola
Adalah sepatah kata yang diganti dengan kata lain yang memberikan pengertian lebih hebat daripada kata lain.
Contoh-contoh:
•    Harga-harga sudah meroket.
•    Ketika mendengar berita itu, mereka terkejut setengah mati.

7. Antonomasia
Majas perbandingan yang menyebutkan sesuatu bukan dengan nama asli dari benda tersebut, melainkan dari salah satu sifat benda tersebut.
Contoh-contoh:
•    Hei Jangkung!
•    Si Pintar
•    Si Gemuk
•    Si Kurus

II.    Gaya Bahasa Sindiran
1.    Ironi
Ialah salah satu majas sindiran yang dikatakan sebaliknya dari apa yang sebenarnya dengan maksud menyindir orang dan diungkapkan secara halus.
Contoh-contoh:
•    Hambur-hamburkan terus uangmu itu agar bias menjadi jutawan.
•    Kota Bandung sangatlah indah dengan sampah-sampahnya.


2.    Sarkasme
Gaya bahasa sindiran yang terkasar dimana memaki orang dengan kata-kata kasar dan tak sopan.
Contoh:
•    Soal semudah ini saja tidak bisa dikerjakan. Goblok kau

III.    Gaya Bahasa Penegasan
1.    Pleonasme
Menambahkan keterangan pada pernyataan yang sudah jelas atau menambahkan keterangan yang sebenarnya tidak diperlukan.
Contoh-contoh:
•    Dia turun ke bawah => Dia turun
•    Dia naik ke atas => Dia naik

2.    Paralelisme
Pengulangan kata-kata untuk menegaskan yang terdapat pada puisi. Bila kata yang diulang pada awal kalimat dinamakan anaphora, dan jika terdapat pada akhir kalimat dinamakan evipora.
Contoh-contoh:
•    Kau berkertas putih
•    Kau bertinta hitam
•    Kau beratus halaman
•    Kau bersampul rapi.
•    Kalau kau mau aku akan datang
•    Jika kau menginginkan aku akan datang
•    Bila kau minta aku akan datang
•    Andai kau ingin aku akan datang

3.    Interupsi
Gaya bahasa penegasan yang mempergunakan sisipan di tengah-tengah kalimat pokok, denagn maksud untuk menjelaskan sesuatu dalam kalimat tersebut.
Contoh:
1.    Tiba-tiba Ia-kekasih itu- direbut oleh perempuan lain.
4.    Retoris
Gaya bahasa penegasan ini mempergunakan kalimat Tanya-tak-bertanya. Sering menyatakan kesangsian atau bersifat mengejek.
Contoh-contoh:
2.    Mana mungkin orang mati hidup lagi?!
3.    Inikah yang kau namai bekerja?!
5.    Koreksio
Dipakai untuk membetulkan kembali apa yang salah diucapkan baik yang disengaja maupun tidak.
Contoh-contoh:
•    Dia adikku! Eh, bukan, dia kakakku!
•    Gedung Sate berada di Kota Jakarta. Eh, bukan, Gedung Sate berada di Kota Bandung.

6.    Asimdeton
Beberapa hal keadaan atau benda disebutkan berturut-turut tanpa menggunakan kata penghubung.
Contoh:
•    Meja, kursi, lemari ditangkubkan dalam kamar itu.

IV.    Gaya Bahasa Pertentangan
1.    Paradoks
Majas ini terlihat seolah-olah ada pertentangan.
Contoh:
•    Gajinya besar, tapi hidupnya melarat.
•    Artinya, uang cukup, tetapi jiwanya menderita.

2.    Antitesis
Majas pertentangan yang menggunakan paduan kata yang berlawanan arti.
Contoh:
•    Tua muda, besar kecil, semuanya hadir di tempat itu.


3.    Kontradiksio Interminis
Yaitu majas yang memperlihatkan sesuatu yang bertentangan dengan apa yang sudahdikatakan semula. Apa yang sudah dikatakan, disangkal lagi oleh ucapan kemudian.
Contoh:
•    Semuanya sudah hadir, kecuali Si Amir.
•    Kalau masih ada yang belum hadir, mengapa dikatakan “semua” sudah hadir.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih teLah berkunjung..♥♥